Iran VS Amerika, Kemenlu Indonesia Minta Bantuan PBB

oleh -28 views
Menteri Luar Negeri, retno Marsudi (Foto : Istimewa)

Posrakyat.com – Ketegangan antara Iran dan Amerika semakin memanas setelah Iran meluncurkan serangan balasannya melalui puluhan rudal di markas militer Amerika di Ain Al-Assad, Irak. Penyerangan yang diklaim merupakan serangan balasan atas yang telah dilakukan AS ini mengakibatkan pesawat Boeing 737 jatuh dan mengakibatkan seluruh penumpang tewas.

Dilansir dari AFP, pesawat Ukraine International Airlines yang menampung 167 penumpang jatuh belum lama setelah lepas landas pada Rabu (8/1). Sepuluh ambulans dikerahkan setelah kejadian na’as tersebut.

“Sulit kemungkinan bahwa penumpang dalam penerbangan PS-752 masih hidup,” kata kepala Bulan Sabit Merah Iran kepada kantor berita ISNA.

Ketegangan yang semakin memanas tersebut membuat Indonesia mengambil tindakan atas keselamatan WNI di Iran dan Irak. Dilihat dari data Kementrian Luar Negeri Indonesia, ada sekitar 850 WNI di Irak dan 474 WNI di Iran.

Dalam pidatonya di Kompleks Istana Presiden hari Kamis (9/1), Menteri Luar Negeri Indonesia, Retno Marsudi, mengatakan bahwa pemerintah Indonesia sudah melakukan persiapan yang matang terkait pengevakuasian WNI di Irak dan Iran ini.

“Contigency plan sudah selesai dengan semua backupnya sudah disiapkan. Sebagai antisipasi hotline semua sudah ada di rilisnya Kemendagri. Jadi kita juga memberikan imbauan kepada WNI jika sewaktu-waktu memerlukan bantuan jangan sungkan-sungkan menghubungi hotline yang ada di Kemenlu,” ucap Retno.

Di hari yang sama, Retno juga telah menjalin komunikasi dengan Menteri Luar Negeri Vietnam, Pham Binh Minh, selaku Presidensi Dewan Keamanan PBB untuk membantu meredakan ketegangan dikedua belah pihak tersebut.

“Pagi ini kami juga melakukan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Vietnam selaku Presidensi Dewan Keamanan PBB yang intinya meminta presiden dewan keamanan untuk terus mengupayakan peredaan ketegangan,” sambung dia.

Dikutip dari Kompas.com, Retno juga mengatakan bahwa kemungkinan perang yang akan terjadi antara Iran dan Amerika ini akan memberikan dampak negatif terhadap perekonomian dunia.

 

Editor : ZF

loading...