Walikota Palu Sidak Gedung Dewan, Ikhsan Kalbi: Itu Bukan Haknya

oleh -

PosRakyat – Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Palu, Mohamad Ikhsan Kalbi mengecam Wali Kota Palu, Hadianto Rasyid atas sidak yang dilakukan di gedung DPRD Kota Palu pukul 07. 30 Wita, Kamis 6 Mei 2021.

Atas tindakan Hadianto Rasyid tersebut, Ikhsan Kalbi menyebut akan menimbulkan penilaian yang buruk terhadap DPRD Kota Palu. Padahal Wali Kota tidak punya kewenangan melakukan sidak ke ruang utama maupun ruang – ruang komisi dan fraksi.

“Mestinya yang disidak oleh Wali Kota gedung Sekretariat, yang di samping gedung utama. Bukan membuka pintu gedung utama. Itu bukan haknya,” tegas Ikhsan Kalbi.

Saat ini lanjut Ikhsan Kalbi, para anggota dewan baru selesai sidang bersama Wali Kota pekan lalu. Pada dua hari sebelumnya, DPRD Kota Palu baru selesai penutupan sidang, dan Badan Musyawarah (Bamus) sedang mempersiapkan sidang lanjutan setelah Hari Raya Idul Fitri 1442 Hijriah.

Ikhsan Kalbi menegaskan, para anggota DPRD Kota Palu setiap hari hadir di kantor, hanya saja waktunya kadang pukul 09. 00 Wita. Pihaknya menyangkan tindakan Wali Kota yang terkesan mengintervensi kebebasan DPRD.

“Nanti masyarakat beranggapan dan menilai kami di dewan tidak masuk kantor. Kami di DPRD jika ada agenda sidang semua hadir dengan jadwal yang sudah ditentukan. Bukan berarti nanti sidang kami masuk kantor setiap hari tetap masuk,” tandasnya.

Oleh sebab itu jelas Ikhsan Kalbi, kejadian masyarakat harus memahami tugas dan fungsi DPRD idealnya seperti apa. Jangan malah memicu konflik antara eksekutif dan legislatif. Ia menilai, tindakan Wali Kota tersebut terkesan membangun opini ke publik bahwa kinerja DPRD jika dilihat dari kehadirannya tidak baik dan terkesan tidak menyuarakan apa menjadi hak – hak rakyat Kota Palu.

Ia menegaskan, sebaiknya Wali Kota konsentrasi saja pada program dan janjinya. Kalaupun melakukan Sidak, harus yang disidak itu kantor – kantor Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kota Palu, bukan terkesan mengiring opini buruk terhadap kerja – kerja DPRD.

“Wali Kota keliru menyidak ruang utama kantor DPRD. Kalau kita mau pakai kalimat sedikit ekstrim, Wali Kota salah alamat menyidak, masih banyak kantor instansi pemerintah kota yang disidak,” pungkas Ikhsan. ***